Minggu, Februari 5, 2023

Miris, Kasus Pelecehan Dibawah Umur Didamaikan Aparat Desa di Kantor Desa

Tanggal :

Sebarkan :

Redaksi.in Serdang Bedagai- Miris dan menyedihkan, pasalnya kasus pelecehan terhadap anak dibawah umur malah didamaikan aparat desa di kantor desa di kecamatan Perbaungan Kab Serdang Bedagai ( Sergai ) provinsi Sumatera Utara ( Sumut ) bukannya dilaporkan ke kantor Polisi.

Berdalih, korban pelecehan belum dirusak, hanya diciumi, dipeluk dan diremas buah dada korban Bunga ( 14 ) tahun ( bukan nama aslinya) siswa kelas 2 SMP sehingga aparat desa mendamaikan keluarga korban dengan sang predaror JML ( 31 ) pria beristri dan beranak dua.

Perdamaian kasus pelecehan terhadap anak dibawah umur tersebut sengaja diganti menjadi kasus kesalahpahaman, ditanda tangani korban dan pelaku JML bertempat di Aula kantor Desa dengan saksi 4 orang satu diantaranya E S adalah aparat desa serta Bhabinkamtibmas Aiptu AM

Demikian penjelasan narasumber awak media ini yang tak disebutkan jati dirinya dalam pemberitaan ini pada ( 20/01 ).

Terkait hal tersebut, awak media ini pun konfirmasi kepada Kades Sukirman ( 56 ) pada ( 20/01 ) membenarkan telah terjadi perdamaian namun saat perdamaian saya tidak ada, katanya.

Pada hal kasus sebenarnya diketahui aparat desa dan saksi karena keluarga korban melaporkan kejadian yang dialami Bunga ke kantor Desa setempat, celakanya pelaku JML adalah tetangga korban, lantas mengapa kasus diganti menjadi kesalahpahaman.

Begini kronologi pelecehan yang dialami Bunga

Saat Bunga masuk kamar usai mandi, tiba tiba pelaku JML masuk ke kamarku, disaat aku ganti baju, dia memeluk dan penciyumi aku dan memegan buah dadaku sampai aku menjerit, untung datang Adek ku F (11) dan ikut menjerit barulah dia keluar.

Kejadian ini telah berulang ulang dialami Bunga, makanya Bunga menceritakannya kepada abang kandungnya.

Lalu abang kandungnya menanyai Bunga secara detail, korban pun menceritakannya dan kejadian ini sudah berkali kali gak ingat lagi aku bang kata Bunga.

Merasa adeknya dilecehkan, sang abang pun bercerita kepada wawak korban dan kepada orang tua korban dan sepakat untuk dilaporkan ke kantor desa.

Setelah di kantor desa para perangkat desa mengumpulkan warga dan ayah korban jugak keluarga pelaku, sehingga dirembukkan untuk berdamai di kantor desa yang dihadiri keluarga pelaku, dan ayah Bunga (korban) bersama uwak korban namun ibu kandung korban berhalang hadir karena kerja di negeri jiran (Malaysia). (DR)

Related articles

Polsek Tanjung Morawa Tangkap Juru Parkir Ilegal

Redaksi.in Tanjung Morawa- Meskipun Polisi telah berulang kali mengamankan juru parkir liar di berbagai daerah terutama Sumatera Utara,...

Kapolresta Deli Serdang, hadiri Coffee Morning bersama Forkopimcam Kecamatan Batang Kuis

Redaksi.in Batang Kuis- Jalin Silaturahmi, Kapolresta Deli Serdang Kombes Pol Irsan Sinuhaji, SIK, MH, menghadiri coffe morning bersama...

Wujud Pembinaan Dan Pengawasan, Lantamal IV Gelar Apel Kendaraan Dinas

 Redaksi.in - Batam | Pangkalan Utama Angkatan Laut (Lantamal )IV Batam, menggelar Apel Kendaraan Dinas (Randis), bertempat di...

BNNK DS, PP COJ Indonesia dan Pelajar Nobar ” Tanpa Ampun ” di XXI Suzuya Tamora

Redaksi.in Tanjung Morawa- Kepala Badan Narkotika Nasional Kabupaten Deli Serdang beserta Pimpinan Pusat Community Of Journalist Indonesia dan...